Dalam pernyataan resmi, CEO KuCoin Global JohnnyLyu mengonfirmasi serangan peretasan besar pada 26 September. Pelanggaran tersebut memengaruhi dompet panas Bitcoin ( BTC ), Ether ( ETH ), dan ERC20, setelah kunci privat bocor. Laporan memperkirakan pelanggaran tersebut telah memengaruhi dana pengguna sebesar $ 150 juta .

Namun, setelah terjadi pelanggaran keamanan , harga Bitcoin hampir tidak bergerak. Cryptocurrency utama lainnya, termasuk Ether dan token keuangan terdesentralisasi (DeFi) juga relatif tidak terpengaruh oleh peretasan.

Pelanggaran keamanan pertukaran mata uang kripto secara historis menyebabkan aksi jual di seluruh pasar karena ketakutan peretas yang berpotensi menjual hasilnya.

Tetapi Tether (USDT) telah bergerak cepat untuk menangguhkan transfer aset yang terkait dengan pelanggaran keamanan. Pertukaran besar, termasuk Bitfinex, juga membekukan USDT yang terkait dengan peretasan.

Respons cepat dari Tether dan bursa teratas dapat mencegah sebagian besar dana dipindahkan oleh para peretas.

Arus keluar Bitcoin di Kucoin setelah peretasan. Sumber: CryptoQuant

KuCoin menghubungi bursa utama, Tether dan Bitfinex membekukan $ 33 juta

Menurut Paolo Ardoino, chief technical officer di Bitfinex and Tether, kedua entitas tersebut membekukan total $ 33 juta.

Jika perkiraan awal akurat dan $ 150 juta telah diretas, itu mewakili 22% dari dana yang hilang. Dia berkata :

“Bitfinex membekukan Tether USDt 13 juta pada EOS sebagai bagian dari peretasan, Tether hanya membekukan 20 juta Tether USDt yang berada di alamat Ethereum ini https://etherscan.io/address/0xeb31973e0febf3e3d7058234a5ebbae1ab4b8c23 sebagai tindakan pencegahan. Tetap aman semuanya! ”

Dalam pernyataan resminya, Lyu mengatakan KuCoin sekarang berhubungan dengan Huobi, Binance, OKEx, BitMax, dan ByBit. Perusahaan juga mengatakan bekerja sama dengan penegak hukum dan proyek blockchain yang relevan.

Setidaknya dalam waktu dekat, akan menyulitkan peretas untuk mencoba memindahkan dana. CEO berkata :

“Kami berhubungan dengan banyak bursa crypto utama seperti Huobi, Binance, OKEx, BitMax dan Bybit, serta proyek blockchain, badan keamanan, dan penegak hukum untuk mengerjakan ini. Beberapa tindakan efektif telah diambil, dan kami akan segera memperbarui dengan detail lebih lanjut. “

Meskipun sejumlah kecil dana yang diretas ada di Bitcoin, sebagian besar dilaporkan disimpan dalam token ERC20. Risiko token adalah bahwa peretas berpotensi menggunakan protokol DeFi dalam upaya untuk menghilangkan token yang “tercemar”.

Tetapi menurut mitra pendiri Primitive Crypto Dovey Wan, peretas berjuang untuk menangani dana yang tercemar. Dia menjelaskan :

“Peretas yang meretas Kucoin tampaknya adalah seorang Defi noob, mencoba menjual di Binance dan tidak menukar USDT yang tercemar di Curve. Semua Defi infra adalah pencampur alami dengan selip sangat rendah … Peretas dengan IQ normal akan segera tahu, ini bukan kebocoran alfa dan Defi infra dirancang untuk melayani semua tujuan … jika seorang peretas dapat meretas cex, tidak ada gunanya dia / dia tidak tahu bagaimana berhasil melikuidasi melalui dex. “

Bitcoin tetap stabil di atas $ 10.700

Setelah mengklaim kembali cluster ikan paus $ 10.407 yang telah berubah menjadi area dukungan, Bitcoin telah melihat pembalikan tren jangka pendek.

Cointelegraph melaporkan bahwa cluster whale di $ 10.407 tumbuh setelah reli BTC baru-baru ini di atas $ 10.700. Data menunjukkan bahwa ikan paus telah terakumulasi di atas $ 10.000, yang menggambarkan sentimen pasar yang kuat secara keseluruhan.

Ketahanan Bitcoin meskipun terjadi pelanggaran keamanan profil tinggi menunjukkan kekuatan tren naik yang sedang berlangsung.

Sumber